[twenty-something]
everything starts here..

THE ROCK SHOW: Sebuah Cerita Masa Putih Biru (Part 1..)

“Woy!!! Gua kelas 3 sekarang!!!” teriak Mayo ke arah gedung sekolah sambil mengacungkan tangannya tinggi2, yang sama sekali tidak ditanggapi teman2nya. “Nih anak edan apa? Kelas 3 aja bangga”, pikir Adi saat itu.
Disana ada Jephtah, Mayo, Kendis dan Adi yang abis selesai latihan band di Tanggamus studio. Si Jephtah lagi makan mie Rus, sedangkan si Kendis lagi nelpon Mono (supirnya), sambil ngomel2 minta jemput. Tiba2 Jephtah mengeluarkan sesuatu dari tasnya, sebuah kantong plastik hitam yang isinya ada 4 kalung keren, yang ada namanya masing2 :Jephtah, Mayo, Bambang dan Kendis. Rupanya Jephtah memberikan kalung itu masing2 pada mereka bertiga. “Nih, oleh2 dari gua. Kalo setiap mo ngeband dipake ok!?”, kata Jephtah. Kendis, Mayo, dan Adi cuman bisa ngucapin terima kasih ke Jephtah, dan kelihatannya mereka semangat banget mo make kalung itu.
Beberapa  saat kemudian Mono-pun datang, dan Kendis pulang sama Jephtah. Jephtah minta nebeng soalnya dia ga dijemput. Sementara mobil Mayo udah dateng, dan Adi ama Mayo pun balik.

Liburan mereka jalankan bersama keluarga masing2.
Mayo pergi ke Bali sama keluarganya, Jephtah ke puncak, dan Kendis ga jelas. Tapi Adi malah ga kemana2, ga tau kenapa dia lagi ga pingin kemana2. Mungkin dia ngerasa ga boleh senang2 dulu karena di kelas 3 nanti dia ama temen2nya tentu bakal ngalamin kejadian2 aneh lagi. Tapi karena dipaksa bokapnya, akhirnya dia pergi ke Sukabumi. Karena ada Reuni SMU  bokapnya. Di sana dia bertemu seorang cowo, yaitu anak dari temen bokapnya Adi. Suatu hari, ketika mereka lagi ngobrol2, cowo itu ngomong
”Eh, keliatannya loe lagi kebingungan banget ya?”
“hah? Mm..mm..” Adi dengan bingung ga bisa ngomong apa2
“Ya, elah.. cewe mah ga usah dikejar2 en’ dipikirin kaya gitu. Asal loe berprestasi aja deh, bukan loe lagi yang ngejar2 cewe, tapi elo yang dikejar2 cewe, ga usah cape kan?” kata cowo itu enteng.
“Nih, yang penting loe pegang tuh 1.Agama, 2.Kepribadian loe. Jangan ampe loe berubah ato mungkin hilang kepribadian cuman gara2 cewe!”
“oh.. ok2..” jawab Adi singkat tepat dan tidak jelas.
Setelah itu, cowo itu menasehati Adi dengan berbagai penjelasan yang sebetulnya berguna banget, tapi Adi malah ngelamun mikirin masa2 kelas 2 nya.
Lagu Man Overboard berdering dari HP Adi, itu tandanya Jephtah nelpon
“Halo, Bang?! Loe dimana?”
“Gua masih di Sukabumi, knapa Jeph?”
“Oh, engga’… katanya sih gua 3A sekelas ama Junior”
“Hah? Kata siapa? Gua 3 apa??”
“Kata Ricky.., dia juga 3A. Loe… gua ga ‘ tau. Dateng aja ke sekolah”
“Waduh… ga tau deh gua, mungkin gua pulang besoknya langsung masuk, hari Minggu gua pulangnya…”
“Yee… ya udah deh, tenang aja bang, biarpun gua sekelas ama Jun, gua ga bakalan mau maen ama mereka, ngapain juga?!”
“Oh, ya udah bagus lah Jeph, ya udah nih gua ngantuk pengen ke kamar trus tidur..”
“Ya, udah gih sana..”
“Yo, Jeph..”
“Yo..”
Setelah percakapan dengan Jephtah tadi, Adi langsung menuju ke kamarnya dan langsung tidur. Satu hari terakhirnya dia abisin dengan jalan2 ke sekitar Sukabumi, dan akhirnya ia pulang ke Jakarta. Back to School, guys!!!

Akhirnya, hari pertama masuk kelas 3 pun datang. Adi yang datang agak kurang pagi, langsung ngeliat ke papan yang dikerubungin anak2. Rupanya itu papan daftar nama2 per kelas. Ternyata Adi masuk ke kelas 3B sama2 Mayo, Ijho, Dendra. Jephtah di 3A sama Audrie, Rimma. Di 3C ada Rhea, Stanley, Rachel, Anggra. 3D menyuguhkan anak2 edan seperti : Rendra, Rey, Raya, Kendis, Rendy, Myla. Dan di 3E ada Nath2 dan Angga.

Tiba2 ada sesosok yang belum pernah dikenal, sosok seorang cowo besar, gendut dengan tampangnya yang cemberut.  Tadinya, Adi mau nyamperin, eh udah keburu bel. Tapi, kata anak2 yang laen, dia anak baru, dan dia masuk ke 3A.

Di 3A, dia bertemu Jephtah. Terus Jephtah ngajak kenalan,
“Eh, kenalin, Jephtah”, sambut Jephtah sambil ngajak salaman.
“Pras”, balas anak itu dengan singkat, tepat, tidak basa basi, dan jelas.
“oh.. Pras, pindahan dari mana loe?” tanya Jephtah
“Dari sekolah di Bekasi.” , jawabnya singkat lagi
“Mmm… loe bisa main alat musik ga?”, tanya Jephtah dengan nada ngeremehin
“Bisa, Drum”, singkat again
“Aliran loe apa?”
“ya.. paling Acid Jazz”
“wah.. berat..berat..” kata Jephtah
“eh, kapan2 mau ikut gua ngeband ga? Ama band gua, anak sini juga?” ajak Jephtah
“Band loe bawain apa?” tanya si singkat ini
“Blink 182!”, jawab Jephtah
“Oh.. gua suka tuh drummernya,… Tra…”
“Travis!!”, samber Jephtah sebelum tuh anak nyebutin nama Travis
“eh, loe ada gambar Travis ga? Minta donk” Jephtah menguji
“mmm… ada, ntar gua print-in deh, soalnya masih di komputer gua” jawab tuh anak
“owh,ok besok bawa ya..”
“Sip…”

Begitulah percakapan pertama mereka di kelas. Lalu pas istirahat, si Pras diajak ke tongkrongan kita di kantin, dan ngobrol2 ama yang laen. Di situlah mulai terlihat kecocokan mereka. Belom2 Pras yang pendiem ini udah ketawa ama banyolannya Adi. Lagi2, tidak pernah ada yang menyangka, kalo Pras bakalan jadi anggota band no.1 di SLTP Pangudi Luhur ini.

Hari demi hari di kelas 3 pun berlalu. Akhirnya tiba saatnya, latihan band bareng Pras. Siang itu, setelah pulang sekolah, Jephtah langsung ngumpulin anak2, dan akhirnya mereka berangkat naik mobilnya Adi menuju Tanggamus.
Disana, Pras terlihat inosen, baru masuk studio dia udah main duduk aja di drumnya. Kendis tampak kecewa, dan langsung mengalihkan perhatiannya pada gitar listrik di ujung studio.
“Oke, mulai, All The Small Things!”, kata Jephtah
“Yok, bisa kan Pras?” tanya Adi
“Ya, coba aja dulu…” jawab Pras
“Eh, kuncinya apa aja, May?! Gua ga tau”, Kendis menyela
“C… G… F…. G lagi… ya loe ikutin gua aja ntar..”, kata Mayo
“Oke, sip, mulai!”

Pras mulai ngitung pake hi-hat nya, en… mulai deh lagu pertama mereka All The Small Things.
Sukses!!! Wajah mereka semua keliatan seneng, kecuali Kendis yang emang dari tadi keliatan ga semangat. Lagu demi lagu pun mereka nyanyikan dengan bagus. Sampe akhirnya, Adam’s Song, lagu yang selama ini pengen mereka mainin, kesampaian dengan keren abis hasilnya.

Kemudian, mereka mengambil istirahat sejenak dengan minum air putih yang disediain ama Mas Semit (Slamet), Lalu HP nya Kendis bunyi, Audrie sang pacar nelpon ternyata.
“Ndis, kamu masih di studio?”,
“Mmm.. iya nieh, knapa Drie?”
“Masih lama?”
“Yah.. paling beberapa menit lagi koq”
“Aku udah mau pulang nieh, kamu ke PL donk, aku masih di PL…”
“Yahhhhh… ya udah deh, aku ke sana sekarang!”
“Hah? Naik apa?”
“Gampang…. Jalan juga nyampe..”
“Ok, aku tunggu yah..”
“Ok, daghh…”

Begitulah kira2 percakapan pasangan baru itu. Lalu Kendis segera pamit dengan tampang kecewa yang ditutup2inya. Tapi Adi nyadar, dan bilang ke Kendis,
“is everything fine , Ken?” tanya Adi penasaran
“Hah, ga’ papa koq bang, cabut dulu ya semua!!” Bales kendis buru2
“Salam buat Audrie ama yang laen!!”, teriak Mayo

Setelah itu, mereka tinggal berempat dan nyanyiin lagu terakhir “Dammit”.
Hasilnya udah bisa ditebak : KEREN. Ternyata si anak baru ini jago juga. Dan dia juga udah mulai nanya2 tentang djayusannya anak2 yang ga bisa dimengerti kalo belom dijelasin. Lalu, mereka pulang jalan kaki ke PL, sambil ngobrolin tentang Blink 182. Tiba2 Jephtah ngomong “Wah.. kalo ntar kita bawain Adam’s Song kaya’ tadi pasti ditepkokin abis2an deh..”
Yap, itu betul, beberapa waktu lagi mereka akan merasakan itu.
Tapi… tanpa Jephtah and Kendis.

Beberapa minggu kemudian, kehidupan di skull berjalan biasa2 aja. Ada yang bt ama guru2 di kls 3, ada yang masih sedih gara2 kejadian2 waktu kelas 2, ada yang seneng gara2 mau ditembak. Nah, yang mau ditembak ini tak laen adalah “si anak kechil”, Ijho. Hari2 belakangan ini, setiap pulsek Gank Jun dkk selalu ngeledekin Angga ama Ijho. Adi mikir, “hah? Angga? Ga’ salah tuh anak?” Lalu gank Myla dkk juga pada ngeledekin Ijho, “Udah Ngga, tembak ajha!” gitulah salah satu kalimat yang terucap dari mulut mereka.
Esok harinya, ada kabar kalo pas istirahat pemadatan nanti Angga bakal nembak Ijho. Pas istirahat Adi, Mayo, dan Rhea langsung ngomongin tentang itu. Mereka kayaknya mo ngingetin Ijho kalo Angga bukan tipe cowok yang setia ato.. apalah istilahnya. Dulu, waktu di 2C juga, (Angga juga 2C, bareng Ijho dan Mayo). Angga sering ganggu2in Ijho bareng ama anak2 laennya. Ampe Ijho kesel banget. “Tapi sekarang knapa Angga jadi suka ama Ijho. Apa cuman suka “itu” nya doank?”, kata Rhea. Bel masuk berbunyi. Mayo ama Adi langusng masuk ke 3B. Sedangkan Rhea yang tadinya pingin ngomong ama Ijho terhambat gara2 Ijho lagi dikerubungin ama Myla dkk. Rhea jadi males, en’ langsung masuk ke 3C.
Di Kelas, Ijho keliatan beda dari biasanya, dia jadi diem gitu. Tampangnya keliatan mikir banget. Dia mikir kalo kedua kknya di kls (Adi dan Mayo) ga akan setuju kalo Ijho jadi ama Angga. Tapi sebaliknya dia mikir, dia bosennnn abis jadi jomblo, setelah terakhir dia jadian ama Raya waktu kls 1.
Mayo, yang duduk di belakang Ijho ngeledekin Ijho,
“Chie… yang bentar lagi jadian huhuy..”
“SSTT May!, jangan digituin ”, kata Adi berbisik ama temen sebelahnya itu.
Ijho keliatan marah, en’ pindah tempat duduk ke deket cw2 di depan.
“Tuh kan…, elu sih May….” Kata Adi
“Ah, ya kita kan ga’ ngelarang dia jadian, tapi kita cuman kurang setuju aja ama Angga”, bales Mayo.
Ga lama kemudian, bel istirahat pemadatan berbunyi. This is the time!
Anak2 langsung pada ngumpul di lapangan depan. Ijho dan Angga juga udah ada disana. Rhea langsung nyamperin Adi dan Mayo.
“BanQ, gimana nih si Ijho udah loe tanyain blom di kelas?”
“Ya… belom Rhe, org dia diem aja gitu di kelas. We better watch it.”
“Tae’ bgt sih tu Myla Audrie Rimma! Kayaknya maksa bgt sih Ijho jadian!” kata Mayo
“Tau’ tuh, mereka mikirnya maen2 doank sih, ntar kalo Ijho disakitin Angga gimana coba?!”, kata Rhea

Ga lama kemudian, anak2 sengaja pada ninggalin Ijho dan Angga be2 di tukang nasi goreng. Mayo, Adi, Rhea, Jephtah, Kendis cuman bisa makan di ketoprak. Ga’ lama kemudian, Myla nyamperin mereka, tapi sok2 beli nasi goreng. Tiba2 dia teriak “CHIEEEEEE!!!!!! IJHO ANGGA UDAH JADI WOY!!!!!”.
“Apaan sih tu anak, berisik banget!” kata Jephtah sambil tetep makan ketoprak.
“Yah… banQ, udah jadi deh mereka.” kata Rhea.
Ijho dan Angga langsung dapet ucapan selamet dari anak2. Lalu, Adi dkk dgn berat langkah, menuju ke tukang nasi goreng mo nyelametin mereka.
“Selamet ya Jho, Ngga”, kata Adi dgn “tulus”
Mereka cuman senyum2 aja, abis itu Mayo, Rhea, Jephtah, Kendis nyelametin mereka bergantian.
Bel masuk pemadatan berbunyi, sehingga anak2 langsung pada bubar dan menuju kelas masing2.
Di 3B, Ijho dapet ucapan selamet dari anak2 3B, baik cewe maupun cowo. Dan Ijho pun tampak senang2 saja, tapi begitu ada Mayo dan Adi Ijho langsung menutupi kesenangannya itu. Tapi Adi mikir “ya… ga’ papalah, Angga jadi ade’ ipar gua, siapa tau bisa jadi pemersatu gank suram ama gua & anak2.”

No Responses to “THE ROCK SHOW: Sebuah Cerita Masa Putih Biru (Part 1..)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: