[twenty-something]
everything starts here..

THE ROCK SHOW: Sebuah Cerita Masa Putih Biru (Part 2..)

“UniVeRsTar 2001 , band audition Rp 25.000” begitulah kira2 tulisan yang ada di pamflet yang ditempel di mading. Di sebelahnya ada : “PL Fair 2001” band audition Rp 30.000”. Pas lagi udah pulang, mau ke pintu gerbang, Pras terhenti langkahnya melihat tulisan di pamflet itu dan langsung ngajak anak2 ngebaca itu.
“Eh, ikut yok Jeph!” ajak Pras
“MMm… ya…. Boleh aja tapi yang Tarq aja deh Pras.” jawab Jephtah dgn ragu2.
“Owh.. loe mo masuk PL ya, jadi takut? Gua juga masuk sana, ga’ papa lagi Jeph”, jawab Pras
“Eh, ya udah daftar aja Tarq kan deket rumah gua ini, jadi gampang”, kata Adi.
Akhirnya mereka sepakat untuk ikut audisi Tarq. Tapi, belakangan, Jephtah bolak balik ngomong takut2 gitu ke anak2, begitu juga dengan Kendis. Yang tersisa tinggal Mayo, Adi dan Pras.

Sebelum mendaftar ke TarQ, Mayo dan Adi lagi bingung nyari nama buat bandnya. Mereka minta usul Pras. Tapi Pras mengusulkan yang aneh2 seperti: Unpants, Underwear, Unskirt, ya… pokoknya nama2 yang ga enak gitu deh.
Mayo yang udah keabisan akal nyaris menyetujui pendapat Pras itu. Dengan keadaan kalo dia lagi gila, dia maksa Adi buat namain bandnya dengan: Unskirt. Alesannya, kita tidak pake rok, karena kita cowo semua. Apa coba?? Tapi, Adi masih sabar mikirin nama lain. Waktu itu, karena Adi baru keluar dari rumah sakit, dia jadi sering minum Pocari Sweat. Dia sempet mikir, “kenapa ga namanya Sweat!, The Sweat!!” Tapi, Kaya’nya namanya kurang komersil dan kurang mewakili karakter mereka. Pas Adi udah pusing juga, dia ngeliat kaset Java Jive. Dia nanya ke kk-nya, ternyata Java Jive itu judul lagu dari sebuah band luar negeri jaman dulu yang masing2 personel Java Jive suka ama lagu Java Jive itu. Nah, lalu Adi mulai nyari2, lagu Bink 182 yang pantes buat dijadiin nama band. The Rock Show dia ubah jadi “The Rox”, lalu nama lain muncul, diambil dari judul lagu “Reckless Abandon”, Adi ngubah dengan menghilangkan kata “Abandon”-nya, jadi Reckless. Dia tambahin depannya pake “the”, biar lebih komersil dan keren. Jadinya The Reckless.
Besoknya, di kelas Mayo dan Adi nanya ke Ijho, ada 3 kandidat nama yang diajuin :1.Unskirt, 2.The Rox, 3.The Reckless.
“MMmmm… Reckless kali ya keren…”,kata Ijho
“Cocok aja namanya ama loe2 pada”, tambah Ijho lagi
Mayo langsung nengok ke Adi,
“Ok, deh.. emang keren sih namanya… Bang, The Reckless is the name of our band!”
“Sip2, gua bilang juga apa….”, kata Adi.
Mulai saat itulah, band warisan Jephtah ini akhirnya dinamakan              “The Reckless”

Akhirnya, sewaktu Adi mengisi formulir Universtar, dia cuman mengisi 3 nama, yaitu : Adi, Mayo,dan Pras. Tapi, ada satu masalah besar yang akan dihadapi, yaitu EFFECT gitar. Mayo belom bisa beli effect, gara2 nilainya turun lagi kmaren. Lalu mereka berpikir2 nyoba minjem effect temen, entah itu Rey, Andrei, ato RENDRA. Akhirnya yang bersedia effectnya di pake cuman Rendra. Pras langsung konfirm ke Rendra minta pinjem effect. Tapi ternyata Pras ngomong yang lain selain pinjem effectnya dia. Esok hari, pas pulsek, Rendra, Pras, dan Adi ada di lapangan depan. Lalu terjadi percakapan penting

“Gimana ren, bisa ga?” tanya Adi
“Bisa ko’ banq” jawab Rendra masih sopan, karena mereka sama sekali tidak saling kenal sebelumnya.
“Iya, Ren ntar pas audisi loe ikut kan?”, kata Pras
“Ya, ikutlah..” jawab Rendra polos
Adi langsung pasang tampang bingung ke Pras, dan langsung ngajak Pras ngomong be2.
“Pras, ko’ dia ikut audisi??”
“Ya, gua ngajak dia gabung ke kita.”
“hah??? Edan loe! RENDRA gitu!!”
“emang kenapa banq?”
“ya… ga’ papa sih, cuman kan dia belom tau lagu2 kita, belom adaptasinya!”
“udah, liat aja deh nanti, gua juga kelepasan pas ngomong mau ngajak dia gabung. Lagipula kan kita bisa nyanyiin lagu yang lain selain Blink kalo ada dia”
“ya.. betul juga sih… ya udahlah, ntar biar gua yang kasitau Mayo.”

Lalu beberapa hari kemudian. Pas pemadatan, Rendra, Adi, dan Mayo cabut dgn izin karena jadi supporter Al-Izhar Cup. Trs pas lagi nungguin suporter yang lain di lapangan depan, Rendra nyamperin Mayo ama Adi.
“May, lagu audisi KITA apaan?” tanya Rendra dgn muka sangat polos.
Sebelum menjawab, Mayo dgn tampang sangat kaget nengok ke Adi yang tenang2 aja. Lalu, Mayo nginjek kakinya Adi.
“Aduh, apaan sih loe ek?!” , kata Adi
Mayo langsung ngalihin tampangnya lagi ke Rendra.
“Ya… kayaknya sih Dammit deh Ren. Kalo enggak Adam’s Song All The Small Things” jawab Mayo ragu2.
“owh.. kapan nih latian?” tanya Rendra
“mm.. ya ntar aja Ren liat waktunya.”, jawab Adi
“ok, loe kasitau gua ya May, kalo mo latian ntar, skalian kunci2 gitarnya.”
“ok2 sip”, jawab Mayo singkat.
Beberapa menit kemudian, rombongan suporter PL udah lengkap dan mereka langsung berangkat. Di mobil Adi, (Rendra ga satu mobil ama Adi dan Mayo)
Mayo ngomong,
“Bang, emang Rendra udah masuk band kita????”
“Ya… ga papalah, kita kan jadi ga main Blink mulu kalo ada dia. Lagipula effect cuman dia yang bersedia di pake. Kan ga enak kalo kita minjem effectnya doank.”, jawab Adi
“ya.. iya, cuman… aduh.. Rendra gitu lho..”, Mayo masih ngeluh
“ya sudah lah, kita lihat aja nanti pas latian.”, jawab Adi simpel

Keraguan mereka saat itu boleh dikatakan wajar. Tetapi siapa yang akan menyangka kalau nanti Rendra akan berubah jadi orang yang sangat menyenangkan, dan mereka akan menyadari betapa berharganya kehadiran Rendra di band warisan Jephtah ini. Semua ini UNPREDICTABLE, siapapun pasti akan salah bila meramalkannya. Only God Knows It.

Akhirnya, setelah dengan berbagai pertimbangan, mereka mengadakan latihan di rumah Pras bersama Rendra. Adi yang tadinya meragukan Rendra, sudah mulai bisa menerima. Lagu demi lagu pun di mainkan sambil di remix pake gitar suara 2. Mungkin yang bisa membuat mereka menerima Rendra adalah sewaktu mereka menyanyikan “Waiting”, Rendra bisa petikan solo gitarnya. Mayo langsung minta diajarin. Latihan pun selesai, Rendra kelihatan masih belum puas dengan apa yang udah dia lakukan.
Tapi, Mayo ngomong
“Ren, ternyata aliran kita cocok juga ya”
“Hehe, iya juga ya.. tapi kayaknya gue mesti beli ampli baru nih”,jawab Rendra
“Iya, tuh dari tadi suaranya pecah banget”, kata Pras
Percakapan mereka di rumah Pras terus berlanjut, dari ngomongin bandnya Rendra yang dulu (bareng Rey, Stanley, Raya dll), sampai rencana ke depan, yaitu audisi Universtar, dan ngomongin masalah PL Cup III yang sebentar lagi bakalan digelar. Setelah itu mereka pulang ke rumah masing2.

Saat itu, Rhea yang baru ditinggal Gedhe ke Amrik, lagi dideketin ama Rendra. Adi, sebagai abanQnya Rhea, merasa pengen nyomblangin mereka.
Rhea, sering banget nelpon Adi curhat ttg gimana hubungan long distance-nya ama Gedhe, dan juga nanya2in ttg Rendra di band.

Ulangan umum cawu I digelar, anak2 pada nyiapin belajarnya masing2. Tapi, tetep aja pas belajar pikiran mereka melayang2 entah kemana. Kayaknya sih, mikirin temen2 di skolah, mikirin rencana taun baru, mikirin PL Cup, dan yang pasti banget sih… mikirin gebetan, mantan ato pacar masing2.

Selesai ulangan umum, digelar class meeting bola. Tapi di surat edaran kegiatan, katanya bakal ada Workshop dari toko musik yang baru buka deket sekolah, ISTANADA. Wah, Pras langsung nanya2 ke temen2nya “Workshop musik ya? Emang tiap taun ada?” Ya… begitulah anak ini emang Musicmania.

Jephtah yang sekarang mainnya udah ama Junior dkk, mulai menjauh dari Adi dan Mayo. Adi sempet kesel ama dia, karena dulu dia pernah ngomong kalo dia ga bakal main ama Jun. Dan Kendis pun ngikut2an main ama Jun dkk.

Harinya pun tiba, class meeting akhirnya digelar. Partai pertama adalah 3B melawan 3D, jadi mau ga’ mau Rendra harus melawan temen band barunya yaitu : Mayo dan Adi. 3D yang dimotori Rendy sang jago bola, unggul duluan dengan menjebol gawang yang dijaga Raynold. Tapi ga lama kemudian, Mayo bisa membalasnya, ia menjebol gawang Rey. Kedudukan 1-1 bertahan sampai babak pertama usai. Di babak kedua, 3B dan 3D sama kuat sampai akhirnya ada kecelakaan yang menimpa Mayo, kakinya ketendang sama Rendra. Rendra sangat panik dan langsung nolongin Mayo. Tapi Mayo ngotot untuk tetap melanjutkan pertandingan. Di menit2 akhir pertandingan, Rendy membuat solo run hingga tinggal berhadapan 1 lawan 1 dengan Raynold. Dia melepaskan tendangan kerasnya itu. Anak2 3B udah pada pasrah. Tapi entah darimana munculnya, Adi berlari kencang ke arah Rendy dan menggagalkan tembakan kerasnya yang sudah pasti tidak akan bisa ditepis oleh Raynold. Rendy kelihatan sangat kesal. Lalu Raynold dengan spontan ngerangkul Adi. “heuehe… Hebat loe bang!! Thx thx..!!”, kata Raynold. Akhirnya pertandingan berakhir dengan kedudukan 1-1. Dilanjutkan adu penalti. Semua penalti dari 3B masuk, tapi ada beberapa yang gagal juga. Di 3D, Rendra gagal mengeksekusi penaltinya. Sehingga, keadaan memaksa Adi untuk menendang penalti yang terakhir dari 3B. “Bang!! Kalo ini gol, kita menang bang!!!”, kata anak2 3B. Lalu, dengan grogi Adi mengambil sikap siap menendang, dan… “Duk!!” tendangannya tidak begitu keras malah menyusur tanah ke arah tengah. Tapi spin bolanya kuat. Rey, yang kelihatannya agak meremehkan, gagal menangkap bola itu. Dan GOOOLLLL!!!! Anak2 3B langsung mengerubungi Adi, nge-smackdown Adi. Akhirnya pertandingan itu dimenangkan 3B. Adi, hari itu benar2 jadi pahlawan buat 3B.
Keesokan harinya, 3B harus melawan 3A. 3A beruntung karena mendapat “bye”, jadi lebih menguntungkan. 3B yang sudah terkuras tenaganya akhirnya dengan susah payah, dikalahkan oleh 3A lewat adu penalti. Adi yang dipercaya kembali jadi eksekutor terakhir, gagal membuat gol. Karena kipernya 3A yaitu Tommy, kiper nasional PL angkatan 37. Akhirnya, para pemain 3B sedih, tapi kenapa Adi sampai menangis? Mungkin karena 3A adalah kelasnya Rimma, dia ingin take a revenge, but he’s failed. Juga karena kmaren sorenya, di film Slam Dunk di AXN, Shohoku team jagoannya, kalah gara2 kesalahan Sakuragi. Dan Sakuragi itulah idola Adi. Mungkin terlalu terbawa sama keadaan kali ya. Sakuragi juga menangis karena itu. Tapi, Adi tidak tahu kalau esok harinya, akan jadi hari yang sangaaaaaaaaaaaaatttt indah. Kenapa? Karena ada Workshop band!!.

Esok harinya, Adi dateng pagi2, dia udah bawa pick bass-nya. Sambil mengenakan kalung yang diberikan Jephtah kepadanya. Lalu beberapa menit kemudian Mayo dan Pras dateng. Pras udah bawa stik drum, dan Mayo emang tiap hari bawa pick di dalem dompetnya. Mereka ngeliatin alat2 band yang udah dipasang di aula dari kejauhan. Lalu komentar2 meluncur dari mulut mereka. Bel masuk berbunyi dan mereka masuk kelas untuk di absen.
Beberapa jam kemudian, Workshopnya dimulai dengan acara2 promosi dari Istanada. Acaranya, seperti tebak lagu, nari2, joget2 gitu ga jelas dan lain2. Hadiahnya seperti voucher diskon untuk les di Istanada selama beberapa bulan. Dan, Myla yang pd abis akhirnya maju untuk ngedance ala dia sendiri. Ia pun mendapatkan voucher itu, les modern dance yang dia ambil vouchernya.
Lalu Pras bener menjawab dalam acara tebak2an lagu. Lalu dia mendapat voucher les drum. Acara workshop udah mau selesai, lalu sang MC dan Pak Agus, mempersilahan kepada anak2 untuk manggung sebentar.
“Yak…Kepada  anak2 yang punya band dan ingin unjuk gigi, dipersilahkan langsung saja maju ke depan sini”, kata Pak Agus sambil ngeliat ke arah Adi, Pras dan Mayo yang lagi duduk berdeketan.
Tetapi,mereka ga maju, karena Mayo ga mau, padahal anak2 yang laen kaya’ Rhea, Ijho, Anggra dan semacamnya udah pada nyuruh mereka maju.
“Eh, ayo maju yok, kapan lagi nih?!!”, ajak, Adi dengan penuh semangat.
“Yok..”, jawab Pras singkat.
“aduh…. Bang gua takut nih!! Kaki gua masih sakit”, keluh Mayo
“Akhhh elo nih…”,
Belom selesai Adi ngomong, ada seorang anak kelas 2 bernama Bayu, maju ke depan dan langsung duduk di drum. Anak2 tersentak diam, dan memuji nyali Bayu dengan teriakan2. Lalu disusul Sandy anak kls 2 juga, dia langsung memanggul bass. Dan akhirnya Gilang, veteran yang masih kelas 1, dan juga merupakan anak paling nyolot sedunia, maju sambil ngajak Theo ke depan. Ga lama kemudian mereka dapet sambutan yang meriah dari para audience.
“Bang, May.. kita liat dulu ini, baru abis ini kita maju.”, kata Pras dengan cool nya sambil ngeliatin Bayu dengan pandangan tajam.
Akhirnya dimulai, lagu pertama yang Gilang dkk bawakan adalah “Basket Case”.
Ya, walaupun hasilya agak rusuh karena Bayu mukul drumnya kekencengan, mereka cukup membuat penonton bisa bertepuk tangan. Nah!! Mereka melanjutkan lagu kedua, kali ini tanpa Theo. Sandy langsung mendekatkan tiang mic ke arahnya. Dan, lagu kedua mereka adalah, lagu yang pertama kali Reckless bisa bawain dengan hasil keren…. Yaitu “All the Small Things”!! Di saat itu, Pras yang mukanya udah juteg, jadi tambah juteg lagi, sedangkan Adi langsung panas, ngerasa lagu “Anthem”-nya Reckless diambil. Sedangkan Mayo, keliatannya wajahnya berubah jadi wajah kebencian, dan langsung ngajak Adi buat maju abis ini.
Selama lagu All the Small Things dimainkan, Pras, Adi, dan Mayo mendiskusikan lagu yang akan mereka bawakan nanti. Tanpa mengingat sedikitpun tentang Rendra yang lagi ada di lapangan atas. Lagu All The Small Things pun selesai dimainkan. Tiba2 Pak Agus nyamperin Reckless,dan menyuruh mereka untuk maju abis ini. Adi langsung mengiyakan dengan mantap abes. Begitu Gilang dkk, meninggalkan alat2 bandnya, Pras langsung maju, disusul Mayo yang emang keliatannya udah panas banget. Dan Adi terakhir yang maju ke depan. It’s Reckless’s Time!!! Tanpa basa basi, Mayo langsung memulai petikannya, Adam’s Song dimulai!! Penonton mulai bertepuk tangan. Adi, dengan vokal dan gaya serta cara main bassnya yang bikin semua penonton heran. Mayo yang kebagian petikan terus karena Adam’s Song emang banyak petikannya.  Dan Pras yang drumnya emang mirip abis ama yang dimainin Travis Barker. Semua penonton termasuk gank suram, Myla, dan yang laennya diem ngeliatin Reckless ngeband. Terlihat pemandangan sedih di saat itu, raut muka Jephtah yang penuh penyesalan tapi ditutup – tutupi. Begitu Adam’s Song mencapai bagian klimaksnya, gemuruh tepuk tangan yang membahana memenuhi aula SLTP Pangudi Luhur. Dan setelah Adam’s Song selesai, mereka tepuk tangan lagi. Adi, saat itu benar2 merinding karena dia belum pernah ditepuk tanganin kaya gitu. Apalagi, setelah disuruh udahan ama MC-nya penonton pada bilang “Wuuuuuu……!!! Lagi!! Lagi!! Lagi!!”. Akhirnya Reckless diijinkan membawakan satu lagu lagi. Dan mereka bertiga sepakat untuk bawain “The Real” All The Small Things. Hitungan hi-hat Pras dimulai. Mulai lah “The Real” All The Small Things!!!” Para penonton makin ribut dengan tepuk tangannya. Kesannya mereka mengatakan: “ni baru, All The Small Things!!” Gilang yang saat itu sedang duduk menonton, kelihatan sangat terpukul sekali. Dan langsung pasang tampang lemes. Selesai!!! Para penonton, dari kelas 1, kelas 2 dan kelas 3, (termasuk gank Suram dan Myla yang ngeremehin Reckless) melakukan Standing Applause!!!

Betapa bangganya Reckless saat itu. Mereka bertiga pun balik ke bangku penonton, dan disambut oleh tepuk tangan teman2nya.
Di tempat duduk sebelah sana, tampak Rimma yang baru dateng dari lapangan atas, terheran2 dengan penampilan Reckless tadi, terutama ama Adi, yang mungkin selama ini Rimma mikir kalo bandnya Adi tuh cuman asal2an dan ga bagus. Dan hari itu bener2 jadi hari yang indah buat mereka bertiga. Tapi, jadi hari yang mengecewakan buat Rendra karena selain dia ga diajak manggung, dia juga kehilangan CD ASH barunya.
Di lapangan parkir, Gilang nyamperin Reckless sambil memuja mereka sambil pasang tampang sedih. Adi pun memuja balik permainan bandnya Gilang : “Basket Case-nya keren ,Gil”. Hari itu juga Anggra, yang gossipnya lagi naksir Adi keliatan seneng banget. Dan emang kayaknya bentar lagi, mereka bakal jadian, di event PL selanjutnya yaitu… PL CUP III.

Esoknya, Adi dan Pras pergi ke SMU TarQ 1 buat ngehadirin technical meeting audisi band Universtar. Saat disuruh ngambil undian dapet jam berapa audisinya, Pras yang akhirnya ngambil undiannya itu. Audisinya dilaksanakan di VIM studio Brawijaya. Setelah itu, begitu dibuka nomer undiannya, ga taunya Reckless masuk studio buat audisi baru jam 23.15 hari Sabtu. Padahal paginya, mereka harus terima rapot.
“Waduh… gimana Pras tangan loe, membawa kesialan…”, kata Adi
“ya.. gini aja bang, ntar Reckless pada nginep di rumah loe aja. Rumah loe kan paling deket ama VIM.”, kata Pras
“ya udahlah, kita aksih tau Mayo en’ Rendra besok. Yuk, cabut yuk..!”, ajak Adi

Pas latihan hari esoknya, Pras dan Adi ngasih tau ke Rendra sama Mayo kalo audisinya jam 23.15. Pertama2 Mayo mengeluh,
“Gila!!!! Baru pertama kali audisi udah jam segitu!!”
“ya.. udahlah terima aja, biar sekalian nginep rumah gue loe2 pada.”, kata Adi
“ya, gue sih bisa bang, udahlah latihan aja mendingan yok!!”, ajak Rendra

Akhirnya , harinya datang juga. Pagi2nya mereka semua pada terima rapot. Ya.. untung aja hasilnya ga jelek2 amat. Standard-lah. Malemnya mereka latihan mati2an di rumah Pras, lalu nyari2 efek buat Mayo karena ternyata efeknya masih kurang, suaranya jadi kurang bagus. Mereka keliling Jakarta disetirin bokapnya Pras. Tapi apa daya, toko musik udah pada tutup semua. Ya.. jam stengah 11 gitu, kerajinan kali tuh yang masih buka. Setelah itu, mereka pergi ke rumah Adi sambil bawa baju2 buat nginep serta alat2 masing2. Di saat nungguin mo berangkat, Mayo ama Pras lelap tertidur. Sedangkan Rendra dan Adi baca Master Q, en’ ktawa2 sendiri kaya orang gila. Udah pada stress semua kayaknya nih.
Jam menunjukan pukul 23.00. Mereka langsung pada bersiap2. Dengan kostum baju semuanya warna hitam. Akhirnya, Reckless berangkat menuju VIM studio. Di, jalan mereka dengerin Country song + Dammit berulang2 karena emang itulah lagu yang akan mereka bawain nanti. Tak terasa perjalanannya sudah selesai, mereka sampai di VIM studio tepat waktu. Sebelum masuk, mereka berdo’a dulu di luar. Mayo yang keliatan paling tegang di antara yang lain juga mencoba menenangkan diri. Akhirnya mereka masuk menuju studionya. Selagi berjalan menuju ke studio sambil membawa peralatan masing2 (Pras bawa 1 simbal), orang2 yang ada di kafe di VIM itu, pada ngeliatin Reckless en’ sedikit2 tedengar “wetz… item2 man.. keren2..”.
Tanpa memperdulikan itu semua, Reckless langsung aja masuk studio. Kelihatan mereka agak kesulitan masang2 alatnya, bingung amplinya yang mana, dan kabel2nya tampak sengaja diberantakin buat ngetes Reckless.
Lalu salah seorang pengawas audisinya, ngomong,
“Mmm.. bisa dimulai sekarang? Waktunya tinggal 9 menit lagi.”
“Owh, ok2 mas, nih udah siap..”, kata Adi.
Ga’ lama kemudian Adi memulai intro Country song. Kelihatan sekali orang2 di dalam studio itu udah familiar sama lagu ini.
“Shut your fuckin’ face..uncle fucker…!!”, kalimat terakhir di lagu itupun keluar, dan para pengawas yang kaya’nya kebanyakan anak PL SMU, ikut2an neriakin tuh kalimat, sambil tepuk tangan. Lalu… Mayo masuk intro lagu sambungannya, Dammit!! Adi melihat orang2 di ruangan mixer, tampak berloncat2 dan gaya2 khas punk gitu, wah ancur deh pokoknya.. Ada seorang pengawas audisinya, selama lagu Dammit ngeliatin Pras mulu, mungkin dia kagum dengan permainan drum-nya Pras yang penuh tekhnik, speed, dan tentunya power. Akhirnya, lagu Dammit selesai dibawakan, sambil mengakhirinya, (masih memainkan satu nada terakhir) Adi memperkenalkan satu2 nama2 dan posisi masing2. Tepuk tanganpun tak bisa dihindari, para pengawas audisi tampak memberikan applause yang gede. Ya, mudah2an aja tuh tepuk tangan tulus dari lubuk hati. Mereka pun pulang, dan menuju rumah Adi. Di perjalanan, Pras tampak kesel ama settingan drumnya tadi di VIM, lalu Rendra mengomentari efeknya yang bunyinya ga sebagus pas latihan. Mayo diem aja, Dan Adi cuman nanggepin komentar2 mereka aja. Sampai di rumah Adi, mereka tanpa basa basi langsung tidur. Dan malam itu benar2 menjadi kenangan Reckless, yang sudah punya personil tetap saat itu. Pertunjukan2 lain dan audisi2 lain bakalan menunggu mereka.

Mayo ulang tahun, anak2 diajaknya buat makan di Hard Rock Café Jakarta. Yg ikut : ReCKLeSs, Ijho, Rhea, Nat2, Aimee, Karin. Di sana, Mayo yg lagi ditaksir ama Aimee, ada sdikit rencana buat nembak Aimee. Tapi, detik2 demi detik rencana itu dibatalin. Lalu, sperti biasa, mereka disana kaya orang gila sendiri, ktawa2 ga jelas, keras2 bgt ketawanya, apalagi Mayo. Lalu, setelah makan. Mayo mesen bir. Rendra ama Mayo minum banyak, sedangkan Adi cuman dikit & Pras sama sekali ga minum. Yang cewe2 jelaslah tidak minum. Abis itu, kayaknya Rendra udah mabok beneran deh nih, masa dia mo minum sambel?! Trs, mo difoto senderan ke Rhea mulu,(mereka berdua lagi ada ehem2..), pokoknya udah ga jelas abis deh. Mayo juga udah teler, dia tiduran di meja, trs Aimee tidur juga nyender ke dia. Wah, wah, anak2 langsung pada ribut, “eh, liat tuh si Mayo ma Aimee!”, kata Adi pada temen2nya. Trs, ga brapa lama kemudian, Mayo bangun.
Trs Adi nanya ke Mayo, “May, loe jadi nembak Aimee ga??”
“hh..?? mmhmh… (dengan suara orang mabok) iya2, kali ntar…”
Lalu, Adi mbiarin mereka berdua aja. Eh, ga lama kemudian, Rhea yg sok lewat ke depan Mayo & Aimee, denger percakapan mereka, gmana caranya ga tau, ga taunya Rhea langsung teriak, “woyy!!! Udah jadi ni anak dua!!”. Anak2 langsung pada kaget, en langsung nyelametin mereka berdua. Wah.. kayaknya malam itu mereka bener2 seneng ya. Ga lama kemudian kita pulang, pas mo ke pintu keluar, kan banyak orang bgt. Rendra dgn reflek narik tangan Rhea, trs jadi gandengan deh tu anak 2. Malam itu, Reckless nginep di rumah Mayo. Sebelum tidur, mereka ngebahas tadi pas penembakan Mayo ke Aimee. Eh, ga taunya Rendra udah tidur duluan, ya udah mereka juga pada tidur. Zzzz..zzZzzz…

YAH, abiiis…. iya abis, soalnya dulu gw belom sempet nerusin nulis gara2 satu hal, dua hal, tiga hal, sribuuuuuuuuuu haaaaallllllllll!! *extrim*

Begitulah sedikit kilas balik kehidupan saya, hehehe.. Abis ini gw bakal update lagi dengan cerita2 gw slama gw KKP di desa, namanya Desa Dukuh Tengah di kabupaten Tegal… Banyak banget hal yang patut disimak buat pelajaran, buat renungan, buat bahan ketawa, dan buat bahan bacaan sambil pup..hhehehehe.. Ok, sampai nanti…

2 Responses to “THE ROCK SHOW: Sebuah Cerita Masa Putih Biru (Part 2..)”

  1. bagus bang.. hehe..

    cerita yg bahkan udah “kabur” di ingatan gw jadi abadi.. heheheh..

    setuju2.. cerita ini bener2 masa crucial dalam pembentukan pribadi gw.. walaupun skrg udah beda jauh sama karakter gw yg dulu.. heheheh..

    pa kabar loe?

  2. ahahahaha… thank you jeph… lo pakabar? gw baek kok.. seandainya di masa skrg, tapi org2 nya pas smp, beeuuhhhh seru gila pasti…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: